untuk jadwal Penilaian Akhir semester Gasal tahun 2019 /2020 silahkan cek di halaman berita. Mohon semua siswa dapat mengikuti ujian dengan tertib sesuai dengan aturan yang telah ditetapkan.   -   Selamat datang di website resmi MA FUTUHIYYAH 1 MRANGGEN   -   

Sambutan

Assalamu’alaikum Wr. Wb.

Selamat Datang di MA Futuhiyyah 1 Mranggen Manusia diciptakan begitu sempurna, masing-masing organ diberi potensi untuk digali dan dikembangkan. MAF-1 adalah salah satu sarana berikhtiar mengembangkan potensi

Selengkapnya

Agenda

Banner

Peringatan Maulid Nabi Besar Muhammad SAW MAF1 2019

Peringatan Maulid Nabi Besar Muhammad SAW.

Madrasah Aliyah Futuhiyyah 1 Mranggen Demak

Tahun Pelajaran 2019-2020

 

 

             Salah satu agenda program tahunan  OSIS MA. Futuhiyyah-1 Mranggen Demak adalah mengadakan Peringatan Hari Besar Islam ( PHBI ). Pengurus OSIS dibawah pimpinan Ahmad Najih Syafi’I menggagas acara Maulid Nabi Besar 1441 H dengan tema “ Meneladani Rasul Dalam Era Milenial “ mendatangkan mubaligh KH. Ahmad Mujazi dari Pasir Mijen Demak, yang kebetulan juga merupakan alumni MA. Futuhiyyah-1 angkatan tahun 1996.

             Dalam sambutannya, Kepala MA. Futuhiyyah-1 yaitu KH. Ali Makhsun S.Ag., M.S.I menyampaikan bahwa moment-moment pengajian  seperti ini idealnya layak di galakkan dikarenakan disamping untuk mengajarkan karakter kepada paserta didik agar bisa memupuk kecintaan mereka kepada baginda Nabi Besar Muhammad SAW. juga untuk memberikan pengajaran kepada peserta didik agar tidak sembarangan menyaksikan pengajian-pengajian virtual yang banyak tersebar lewat media sosial.

             

             Antusias peserta didik dalam mengikuti pengjian tersebut cukup besar sekali, terbukti dengan sesekali terjadi gelak tawa atau guyon mathon karena candaan yang disampaikan oleh mubaligh. KH. Ahmad Mujazi banyak menyampaikan kisah-kisah inspiratif dari orang-orang yang mempunyai kecintaan yang teguh dan besar terhadap Rasulullah SAW. salah satunya adalah salah satu penyair ternama yang bernama Firazdaq, yang dipotong lidahnya karena  beliau selalu asyik memuji kepada baginda Rasulullah. Suatu ketika, disaat pergi ibadah haji Syekh Firazdaq ziarah kemakam Baginda Rasulullah dengan melantunkan syi’ir-syi’ir karena besarnya cinta beliau kepada Rasulullah. Syekh Firazdaqq didatangi seseorang yang  konon sangat tidak suka terhadap syair-syair yang dilantunkannya. Setelah diajak disuatu tempat lalu lidah Syekh Firazdaq dipotong oleh orang tersebut.hingga putus. Karena kesedihan yang mendalam pada diri Syekh Firazdaq karena tidak bisa lagi melantunkan syi’ir-syi’ir lagi beliau tertidur. Dalam tidurnya syekh Firazdaq bermimpi berjumpa dengan Rasulullah dalam mimpinya Rasulullah meminta potongan lidah tersebut dan mengembalikannya pada posisi semula. Setelah terbangun dari tidurnya syekh Firazdaq mendapati lidahnya kembali seperti sedia kala.

             Begitulah beberapa untaian hikmah yang disampaikan oleh KH. Ahmad Mujazi. Harapannya generasi millenial bisa terus menjaga kecintaannya kepada baginda Rasulullah ditengah-tengah laju arus globalisasi yang begitu deras, sehingga patron-patron yang muncul dari pribadi Rasulullah bisa ditiru oleh generasi sekarang.

 

                                                                                                  Mranggen, 23 Nopember 2019

 

                                                                                                   Muhamad Ulin Nuha, M.S.I                                                                                                         (Waka. Bidang Kesiswaan )